Monday, November 26, 2012

PS : Pedro Andreas

Name: Pedro Andreas
Born in: Sao Paulo, Brazil
Date of Birth: 26-Nov-1974
Sign: Saggitarious
Chinese: Year of the Tiger
Lives currently in: Buenos Aires
Cock size: 21 x 6 cm
Height: 1,72m
Weight: 84 kg.
Role: Versatile












Sunday, November 18, 2012

kawan housemate



Horny sgt hari ni..hahaha

Housemate stright aku bawak balik kwn dia hensom sgt hahaha terliur aku dibuatnya...hahaha

satu malam aku tak leh tido course tido sebilik..housemate aku pulak takda kat rumah..hehehe

tp nothing happen kecuali budak ni melancap kat toilet pagi tu . hahahah

rasa macam nak pasang cctv kat toilet lak hahahah....

Wednesday, November 14, 2012

PS : Daniel Marvin

Name: Daniel Marvin
Born in: Buenos Aires, Argentina
Date of Birth: 14-Nov-1978
Sign: Scorpio
Chinese: Year of the Horse
Lives currently in: Buenos Aires
Cock size: 18 x 5 cm
Height: 1,72m
Weight: 84 kg.
Role: Versatile
















Wednesday, October 24, 2012

POD : Exotic Lust


Cair tengok badan mcm ni... klu dpt comform tak lepas......nyumm...

Wednesday, September 19, 2012

MyCrush : Robert Sheehan

Robert Sheehan 
My crush of the day... 
Born County Laois, Ireland at 7 jan 1988


 h
Kay in Season of The Witch (2011)



Hottsss half naked


Sunday, August 19, 2012

Salam Aidilfitri

Selamat Menyambut Aidilfitri kepada semua umat islam.



Saturday, July 21, 2012

Selamat Ramadan

Blog ini akan berehat seketika bagi menghormati bulan ramadan.

Friday, July 13, 2012

NAFAS : Bab 26 Final


Bab 26


Majid sedang barmain dengan komputernya di ruang tamunya. Berkali-kali aku melihatnya ketawa sendirian tatkala dia sedang sibuk berinteraksi di channel #sayangabang di IRC. Dia memang suka menghabiskan masanya di sana, semenjak dia pulang dari England. Dan sejak akhir-akhir ini, dia ada memberitahuku bahawa dia mula berkawan rapat dengan seorang pensyarah dari UM yang bernama Azman melalui IRC. Dan kini dia sering menghabiskan masanya ke rumah Azman. Malah dia sendiri mahu aku berjumpa dengan Azman, tetapi manalah aku ada masa untuk itu semua...
Aku mengeluh resah berkali-kali. Pandanganku hampir-hampir kabur sewaktu aku memandang ke arah ibukota di veranda kondo Majid. Sebelum itu dia telah berkali-kali menasihati aku supaya banyak-banyak bersabar. Kerana menurutnya, Amir yang dikenalinya sekian lama selalunya akan kembali rasional sebaik sahaja nafsu amarahnya itu surut.
"Dia memang begitu, nanti dia akan balik kepada kau. Percayalah!" Ucap Majid kepadaku sambil mengurut-ngurut belakangku. Dia tahu aku sedih. Selama aku hidup, tak pernah aku alami rasa sedih seperti ini. Malah abang Zami sendiri tak boleh membuatkan aku merana begini.
"Tapi kalau dia betul-betul merajuk nanti, macam mana? Aku takut dia akan balik ke New York. Kalau dia balik ke New York... ish!" Aku menggaru-garu kepalaku yang tidak gatal itu. Kotak rokok kepunyaan Farid yang ada di atas meja seolah-olah memanggilku untuk merokok kembali.
"Dengar ni, Zam. Aku rasa dia lebih perlukan kau dari dari kau perlukan dia!" Majid menekan-nekan papan kekunci komputer laptopnya yang di letakkannya di atas meja di ruang tamunya. Dia dan Azman nampaknya sedang galak berbual di bahagian utama (main) channel #sayangabang.
"Jika dia merajuk ke New York... aku sanggup ke sana untuk pujuk dia." Aku mula bertekad.
"Alah... aku boleh bertaruh dengan kau yang dia tak akan pulang ke New York." Kata Majid dengan penuh pasti.
"Mana kau tahu? Kau tahu isi hati dia?"
"Aku kenal dia lebih lama dari kau..."
"Kau rasa dia ada di KL?"
Majid mengangguk. Lalu berkata:
"Sebab tu abang Farid kena jumpa kak Nita. Abang Farid rasa kak Nita tahu di mana dia sekarang. Selalunya kalau dia merajuk, mesti dia jumpa Kak Nita. Lagipun sekarang ni, dia hanya berhubung dengan kak Nita sebab dia ingat abang Farid dan Salina membencinya..." Jelas Majid satu persatu. "Dulu masa dia balik ke Malaysia, dia pernah merajuk jugak."
"Dulu bila?"
"Alah... masa dia mula-mula balik ke sini dulu. Masa pertama kali aku jumpa dia. Masa tu aku baru jer lima belas tahun. Ingat tak aku pernah beritahu kau tentang hal ini dahulu?"
Aku mengangguk perlahan, lalu menanyainya:
"Kenapa dia merajuk?"
"Masa tu kami ajak dia pergi parti di rumah kawan abang Farid di Bukit Damansara. Entah macam mana... dia cuba minum. Dia mabuk. Bila dia balik ke rumanya pada pagi esok harinya, bapak dia... boss kau encik Mansur tu, apa lagik... mengamuklah! Dia kena marah. Dia kena marah depan aku, Zaha, abang Farid dan Anita." Jelas Majid. Matanya tidak boleh dilepaskannya dari monitor laptopnya.
"Lepas tu, apa yang terjadi?"
"Dia lawan balik. Dia cakap bapak dia tak pernah sayangkan dia." Majid membuka bungkusan cokelat yang ada di hadapannya sejak tadi. Dia menawarkan cokelat tersebut kepadaku. Aku cepat-cepat menolak tawarannya itu walaupun perutku terasa lapar. "Dia marahkan bapak dia dan dia kata, masa bapak dia bercerai dengan mak dia dulu, bapak dia langsung tak mahu tahu tentang hal dia di New York. Dan dia cemburu dengan adik-adik tiri dia... et cetera, et cetera, et cetera..." Cerita Majid dengan panjang lebar.
"Amir tidak pernah ceritakan hal ini kepada aku." Aku mengusap-ngusap misaiku yang tebal itu. Sememangnya Amir jarang menceritakan tentang bapa kandungnya itu kepadaku.
"Mungkin dia tak mahu kau tahu... dia sayang kepada bapaknya itu. Tapi dia rasa seolah-olah bapak dia tak pernah sayangkan dia dengan sepatutnya." Majid mengeluh. Dia termenung jauh. "Kau mungkin tak tahu tentang hal aku pula... tapi sekarang aku mahu kau tahu... selama ini aku tak pernah beritahu langsung tentang hal diri aku ini kepada kau."
"Hal apa pulak?" Tanyaku kehairanan.
"Abang Farid dan aku sebenarnya tak ada pertalian darah langsung--"
"Maksud kau?" Kata-katanya tadi sememangnya membuatkan aku terkejut.
"Bila mak aku sedang mengandungkan aku... dia kahwin dengan bapak aku." Suara Majid mula perlahan. Dia tak tahu bagaimana dia hendak menyambung kata-katanya lagi kepadaku.
"Kenapa kau tak pernah ceritakan hal ini semua kepada aku... selama ini, aku hairan jugak kenapa muka kau dengan muka abang Farid berlainan. Tapi aku tak pernah pulak nak tanya kenapa. Baru lah sekarang aku tahu mengapa." Sememangnya wajah Farid dan Majid berbeza. Majid berwajah campuran, seolah-olah ada darah Melayu, Cina dan Arab di dalam dirinya. Farid pula nampak keMelayuan.
"Sebab aku malu--"
"Malukan apa?" Tanyaku.
"Aku tak kenal siapa bapak kandung aku sendiri." Aku terdiam. Terasa bersalah kerana telah memaksanya memberitahu kepadaku tentang hal yang selama ini dirahsiakan dari diriku. "Sampai sekarang mak aku tak mahu beritahu kepada aku siapa bapak aku tu sebenarnya... aku sendiri tak tahu mengapa. Tapi aku tahu kenapa mereka telah hantar aku ke UK sejak secondary one… sebab mereka tak mahu bapak aku cari aku di sini. "
Majid cuba mengukir sekuntum senyuman kepadaku. Kemudian dia menyambung:
"Semasa Amir merajuk dulu... Dia mahu lari dari rumah. Jadi dia pergi berjumpa dengan Kak Nita. Lepas tu Kak Nita membawa dia ke rumah kami. Tak kan lah aku nak sorok dia kat rumah kami… Jadi aku bawak dia stay kat rumah Zaha. Kami duduk di sana selama sehari dua. Aku tak tahu kenapa dia benci sangat dengan bapak dia... jadi aku beritahu dia tentang diri aku ni... aku kata dia beruntung. Sekurang-kurangnya dia kenal siapa bapak dia sendiri."
"Jadi... lepas tu, dia balik semula kepada bapak dia?"
"Tak... dia balik ke rumah datuk dia. Sejak hari itu, aku rasa dia langsung tak mahu jumpa bapak dia... kecuali di pejabatnya."
"Sampai begitu sekali?" Tanyaku. Aku takut aku akan menerima nasib yang sama dari Amir.
"Amir tu memang degil... keras kepala. Tapi hati dia boleh lembut dengan orang yang dia betul-betul sayang." Jelas Majid kepadaku.

Kata-kata akhir Majid kepadaku masih terngiang-ngiang lagi di dalam kepalaku, sewaktu aku sedang berdiri keseorangan di veranda. Bunyi Majid menaip papan kekunci komputernya boleh aku dengar dengan jelas dari veranda. Sekali aku terdengar dia ketawa berdekah-dekah. Entah apa sahaja yang sedang berlaku di channel #sayangabang sehingga membuatnya ketawa begitu, aku sendiri kurang pasti. Yang pasti, fikirannya tidak sekecamuk aku. Dia tampak gembira!

Bila aku terus pandangi langit malam yang penuh dengan bintang itu, aku tahu bahawa tak kan habisnya segala hasrat di dunia. Bahawa aku sendiri mempunyai hasratku sendiri. Aku mahu hidup bersama Amir buat selama-lamanya.
Aku termenung jauh ke arah pemandangan malam Kuala Lumpur. Lampu-lampu malam berkerdipan. Aku yakin bahawa Amir masih berada di kota ini. Kerana degupan jantungnya seolah-olah dapat ku rasakan berdegup di sebelah jantungku sendiri...

"Kak Nita tahu di mana Amir sekarang..." Kata Majid dari belakang. Langsung dia mengejutkan ku dari lamunanku.
"Mana?" Tanyaku dengan nada yang terlalu ingin tahu.
"Di SS 7... di rumah lamanya dahulu." Beritahu Majid. "Kak Nita kata... dia mesti ke sana. Sebab dia tak ada tempat lain yang boleh dia tuju."
Aku sendiri tidak pernah terfikir tentang rumah lamanya ini. Rumah ini adalah rumah lama kepunyaan ibu Amir yang telah digunakan oleh bekas suaminya selama beberapa tahun. Encik Mansur yang telah membiarkan rumah ini (yang kini menjadi milik Amir sepenuhnya) kosong setelah dia pindah ke Country Heights sejak empat tahun yang lepas. Amir sendiri pernah berkali-kali menyuruh aku pindah ke rumah banglonya ini, tapi aku telah menolak permintaannya itu. Aku tak sanggup tinggal keseorangan di dalam rumah banglonya yang besar itu. Bukannya kerana aku takut, tetapi aku akan merasa kesunyian tinggal di rumahnya itu, (tanpa dia berada di sisiku sewaktu dia belajar di UK).
"Abang Farid kata... Amir nak jumpa kau." Kata Majid. Dia mula menyiapkan dirinya untuk keluar bersamaku.
"Dia masih marahkan aku?" Tanyaku inginkan kepastian.
"Itu aku tak tahu..."
Aku menghela nafas panjang sebelum keluar dari kondominium Majid untuk ke tempatku meletak kereta.
Majid telah menunjukkan kepadaku arah untuk ke SS 7. Hanya sekali sahaja aku ke kawasan ini. Itupun, pada waktu itu, Amirlah yang telah membawaku ke sini.
Menurut Majid, kawasan ini dahulunya memang terkenal sebagai kawasan orang kaya-kaya. Seperti mana kawasan Bangsar dan Bukit Damansara sekarang ini. Sememangnya kawasan ini dipenuhi dengan rumah besar-besar.
Rumah banglo Amir yang mengadap padang golf, kudapati terang benderang. Kereta BMW Salina dan Poshe Amir ada di hadapan banglonya itu.
"Aku sebenarnya takut untuk berjumpa dengannya." Ucapku tiba-tiba kepada Majid. Aku gugup.
"Takut apa pulak?"
"Aku takut dia tak mahu terima aku... aku tak sanggup ditinggalkan."
"Lah... janganlah fikir yang bukan-bukan." Majid keluar dari kereta. Dia membuat isyarat tangan memujukku keluar sama.
Dengan perlahan aku berjalan ke arah pintu hadapan rumah Amir. Aku dapat melihat bayang-bayang Amir, Salina, Farid dan Anita di dalam ruang tamu. Aku dapati Salina sedang berbual dengan Amir dengan serius. Entah apa sahaja yang sedang dibualkan oleh Salina kepada Amir. Salina kulihat sedang mengurut-ngurut bahu Amir.
Amir kelihatan sedih. Dia tertunduk-tunduk sewaktu Salina sedang bercakap kepadanya.
Di dalam hatiku, aku berdoa agar Amir tidak akan meninggalkanku. Aku berdoa hubungan aku dan Amir akan baik seperti sediakala.

Setibanya aku di muka pintu, terus aku membeli salam. Semua yang ada menjawab salamku. Amir mendongak lalu memandang ke arahku. Hatiku retak seribu apabila aku dapat melihat bekas tumbukan pada bahagian bawah mata kirinya. Bahagian tersebut kelihatan sedikit kehitaman, bekas terkena tumbukan ku pada petang tadi.
Amir hanya diam, lalu berjalan ke arah aku. Dia memegang lenganku lalu menyuruh aku keluar bersamanya.
Di dalam taman di hadapan rumahnya, kami bersemuka. Nadiku berdegup kencang. Aku hanya menantikan nasib yang bakal aku terima nanti. Aku seperti seorang pesalah yang sedang menunggu hukuman gantung...
"Zam... awak masih sayangkan saya?" Ujar Amir tiba-tiba bersuara. Soalannya ini penuh bermakna. Aku berdebat dengan perasaanku. Amir mungkin mahu meninggalkanku walaupun nanti aku menjawab soalannya itu dengan mengatakan bahawa aku menyayanginya setengah mati, ataupun sebaliknya. Aku sendiri kurang pasti.
"Tentulah saya masih sayangkan abang. Sampai bila-bilapun saya akan sayangkan abang." Jelasku seperti mahu menangis. Sebak hatiku apabila aku akhirnya dapat bersemuka dengannya.
"Farid telah beritahu kepada saya... tentang apa sebenarnya yang telah berlaku. Saya tak tahu Majid ada bersama awak bila ex awak ada di rumah awak. Saya tak tahu awak cuma mahu menolongnya bila dia sedang mabuk pada malam itu. Jika saya di tempat awak... jika perkara yang sama berlaku kepada Salina, saya juga akan menolongnya. Saya tak sepatutnya cemburu."
"Abang tak salah--"
"Dengar ni Zam... saya memang bersalah di dalam hal ini. Saya sepatutnya mendengar penjelasan awak. Bukan penjelasan budak-budak tu.Tapi kerana terlalu marah, saya langsung tak boleh berfikir--"
"Zam tak patut pukul abang sampai berdarah... sampai lebam macam ni." Kataku sambil memegang bahagian mukanya yang lebam itu. Amir memaling jauh kerana terasa sakit.
"Saya mintak maaf!" Amir berlutut di hadapanku. "Saya harap awak boleh maafkan saya." Katanya bersungguh-sungguh. Dia tertunduk ke bawah.
Aku menyuruhnya berdiri kembali. Aku dapati air matanya mula mengalir.
"Saya takut selepas saya tinggalkan awak tadi... awak akan tinggalkan saya. Tapi kata Salina... awak masih sayangkan saya." Jelasnya kepadaku.
"Memang betul kata-kata Salina... Zam masih sayangkan abang." Amir terus mendakapku. "Takkanlah kerana perkara kecil macam ni Zam akan tinggalkan abang."
Aku dapat merasakan dakapannya yang kuat itu langsung menghangatkan tubuhku pada malam yang dingin itu. Aku terasa gembira buat pertama kalinya pada malam itu. Hatiku mula tenang.
"Zam fikirkan... abanglah yang akan tinggalkan Zam begitu sahaja. Bercemaruk kepala Zam petang tadi."
Aku mengusap-ngusap rambutnya, sambil menyuruhnya berhenti menangis.
"Saya tak mungkin boleh hidup tanpa ada awak di sisi saya." Bisiknya ke dalam telingaku. "Masakan saya boleh hidup jika separuh nafas saya ada di dalam diri awak?"
Sejuk hatiku apabila aku mendengar kata-katanya itu.
"Tanpa awak saya langsung tidak boleh bernafas." katanya kemudian.

Pada malam itu. Mungkin kerana apa yang terlah berlaku diantara aku dan Amir; hubungan diantara Amir, Farid dan Salina kini telah terjalin kembali. Aku dapati, Farid dan Salinalah yang telah bertungkus lumus mencari Amir untukku. Faridlah yang telah memberitahu kepada Amir tentang hal sebenar di sebalik peristiwa yang telah berlaku, dan Salina pula yang telah memberitahunya tentang rasa resah rinduku terhadap dirinya.
"Jadi kau tak jadi balik kat rumah aku lah nih?" Tanya Farid kepadaku. Sengaja dia mahu mengusikku.
Aku menggelengkan kepalaku. Aku memaling ke arah Amir yang tersenyum di sebelahku. Aku tahu bahawa dia mahu aku duduk di rumah lamanya itu pada malam itu.
"Okaylah... kalau macam tu, Aku, Majid, Anita dan Salina nak balik ni. Dah lewat sangat ni!" Ucap Farid, lalu berdiri dari kerusi sofa untuk bersalaman denganku.
"Jangan gaduh-gaduh lagi Mir... you bukan budak kecik lagi." Kata Salina memberi nasihat. Amir tertunduk-tunduk malu. Dia kemudian bersalaman dengan aku. Lembut tangannya ku rasa. Selembut hatinya.
"Thanks for always being there for me, kak Nita." Ucap Amir kepada Anita yang kini mula berjalan ke arah muka pintu.
Setelah kereta Salina keluar dari kawasan rumah, Amir terus menutup pintu pagar, lalu berjalan ke arah aku.
"Saya rindu sangat dengan awak." Sebutnya sambil memegang daguku.
"Sayapun sama." Sambutku sambil menolongnya menutup pintu hadapan rumahnya.
Kami naik ke tingkat dua. Kemudian masuk ke kamar utama. Menurut Amir, ini adalah kamar lama ibu dan bapanya sebelum mereka bercerai dahulu. Amir telah duduk di rumah ini selama enam tahun sebelum dia di bawa ibunya tinggal di kota New York.
Di dalam bilik, Amir terus memelukku. Dicium bibirku berkali-kali.
"Sakit tak bila abang kena tumbukan saya tadi?" Tanyaku kepadanya dengan nada simpati.
Amir mengangguk. Aku menoleh ke arah baju putihnya yang ada di atas lantai. Aku dapati baju putih tersebut kotor terkena darahnya yang kini telah berubah kepada warna kecoklatan. Banyak juga darah yang telah terkeluar. Aku terasa bersalah.
"Tak sangka Zam pandai melawan pulak... macho Zam nih!" Ucap Amir sambil mencium pipiku. Tangannya sibuk meramas-ramas dadaku. "Macho macam abang-abang askar." Pujinya pula.
Aku pula diam. Aku langsung membiarkan diriku diperlakukan begitu olehnya. Kerana seluruh tubuhku sememangnya adalah miliknya. Dia berhak melakukan apa sahaja terhadap diriku.
Amir membuka seluarku. Seluar kerjaku itu memang kotor. Ada terdapat bekas-bekas tanah liat yang melekat di atasnya.
Selepas dia melondehkan seluarku, dia terus melemparkannya
ke atas lantai di sebelah sofa di dalam kamar. Dengan hanya berseluar dalam warna putih, Amir melihat-lihat tubuhku seolah-olah itulah kali pertama dia melihat tubuhku itu.
"Badan awak semakin hari semakin tough saya tengok!" Amir memujiku lagi. Aku tersipu-sipu sambil menekapkan tapak tangan ke busutku yang mula mengeras itu.
Kini giliran Amir pula membuka pakaiannya. Seperti aku, dia berdiri di hadapanku dengan hanya berseluar dalam.
"Hah... basah abang punya seluar!" kataku sambil menunjukkan ke arah seluar dalam Amir yang menonjol tegang. Air mazinya telah meninggalkan kesan basah di atas seluar dalamnya itu.
"Nak rasa tak?" Tanya Amir kepadaku. Bermain-main denganku seolah-olah itulah kali pertama aku berjumpa dengannya.
"Nak!" Pintaku manja sambil bergerak semakin rapat kepadanya.
"Zam buka dulu, baru saya buka" katanya sambil menunjukkan seluar dalamnya. Amir meramas-ramas kelakiannya yang keras menegang itu.
Aku pun melucutkan seluar dalamku. Kelihatanlah kejantananku yang terpacul tegang memanjang sehingga ke pusatku.
Kini, keseluruhan tubuhku telanjang tanpa dibaluti seurat benang pun.
"Janganlah tengok macam tu bang, malulah" Kataku tersipu-sipu. Mata Amir galak memerhatikan tubuhku.
"Malu apa. Bukan ada sapa." Katanya dengan nada yang geram.
"Abang bukak la pulak" pintaku manja supaya lekas aku boleh melihat kejantanannya yang sedang berdenyut-denyut itu.
Amir pun melucutkan seluar dalamnya. Dan mencanaklah kejantanannya dengan garangnya.
"Stim saya tengok abang macam ni!" kedengaran suara kecilku memuji keadaan Amir yang sedang berbogel di hadapanku.
"Saya lagik stim tengok awak" katanya sambil mengusap senjatanya di hadapanku. "Sakit tak kalau saya fuck awak ganas-ganas"
"Sakit tak apa, janji sedap," balasku kepadanya. "Lagipun memang saya suka kalau abang main ganas-ganas dengan saya!"
"Sayang kat awak!" katanya. Dia mendekatiku.
Aku bergerak sedikit. Amir melengkar tangannya ke pinggangku. Aku cuba menepis tapi tidak bersungguh. Dia pun menarik tubuhnya merapatkan ke badan ku. Terus aku di peluknya.
Dadanya yang padat itu berlabuh di dadaku, manakala senjataku mencucuk-cucuk kelengkannya. Maklumlah, aku lebih rendah darinya.
Amir memeluk dan mendakapnya erat. Aku pula memeluk lembut, lehernya aku taut kemas, sambil tangannya mengusap ke seluruh bahagian belakang dan punggungku. Aku hanya mendesis perlahan. Dia tahu dia suka diperlakukan begitu.
"Suka tak saya buat macam ni?" tanya Amir lembut di telinganya.
Aku hanya mengangguk lemah. Amir terus mencium leher dan bahuku. Rengatanku bertambah.
Sekali lagi bibir kami bertaut rapat. Aku mengeluh kesedapan sambil merangkul erat lehernya.
"Ahhh... sedapnya bang!" Aku merengek manja.
Amir terus memelukku sambil meraba badanku. Kelakiannya juga aku usap lembut. Dia mendesis geli menahan kesedapan. Selepas tu, aku pun duduk di sofa dan dia masih berdiri.
Aku menatap tubuhnya. Dia menanti penuh sabar.
"Nak kulum? Kalau nak kulum, kulumlah!" katanya menyuruh aku menghisap kejantanannya.
Aku pun duduk di sofa lalu memegang kemaluannya.
"Sedapnya, sayang!" katanya perlahan. Kemaluannya aku urut atas
bawah dengan lembut. Aku dapat rasakan ketegangannya. Lebih keras dari sebelumnya.
"Cepatlah hisap, sayang!" Perintahnya apabila dia tak dapat menahan lagi rasa sedap aku mengurut-ngurut kelakiannya itu sehingga kendur lututnya berdiri di hadapanku.
Tanpa membuang masa, aku pun mula mendekatkan mulutku ke hujung kejantanannya. Aku cium takuknya yang kembang besar itu dengan lembut. Kemudian, hujung lidahku menjilat-jilat hujung kepala takuknya. Amir rasa geli, ngilu, tapi sedap.
"Masuklah dalam mulut." Pintanya. "Tak tahan ni. Sedap!"
Tanpa perlu dipaksa, aku mengangakan mulutku lalu memasukkan kelakiannya ke dalam. Aku mengulum kelakiannya dengan lembut. Terasa kehangatan kelakian Amir yang berdenyut-denyut di dalam mulutku.
Aku geram, lalu aku mengulum kelakiannya itu sehingga ke pangkal.
Amir mengeluh kesedapan. Dia memegang kepalaku, seolah-olah menyuruhku mengulumnya dengan lebih dalam dan lebih pantas lagi.
Aku terasa semakin seronok mengulum dan menghisap kejantanannya. Amir membiarkan sahaja sehingga dia puas.
Selepas puas, Amir menyuruhku bangun semula, berdiri. Tatkala aku sedang berdiri, dia menangkap badanku lalu terus aku dipeluk. Putingnya kuhisap dan jilat dengan lembut. Amir tak melawan. Dia meramas rambut ku. Aku hisap putingnya, hanya suara keluhannya sahaja yang kedengaran dari mulutnya.
Amir kini melutut di hadapanku. Kejantananku diusap dengan perlahan. Air mazi sudah meleleh di lubang takukku. Amir mengusap melewati ke bahagian kelengkang dan bawah perutku. Amir menggigit pehaku penuh geram. Suara mengerangku makin kuat.
"Best tak?" Dia menanyaiku dengan nakal.
Aku tak menjawab, hanya mengangguk meminta dia terus memainkan peranannya mengusap-ngusap kejantananku itu.
Kemudian, Amir menjilat dan menghisap kelakianku. Dia geram. Aku tahu bahawa kelakianku yang besar itu sangat-sangat digemarinya.
Amir mengulum dengan ganas dan dalam. Aku makin mengerang
dengan kuat:
"Ahhh... ahhhhh... mmmmm... sedap bang!"
Akibat tak tertahan, tubuhku menjadi lemah, aku terbaring di sofa, Amir masih lagi menjilat kejantananku.
"Bang... fuck saya bang. Saya dah tak tahan ni! Boleh yer, bang?" Aku inginkan kepastian.
Amir mengangguk perlahan tanda bersetuju.
Amir pun menghalakan hujung senjatanya ke lubang keramatku. Di masukannya senjatanya itu perlahan-lahan. Kemudian, masuk, masuk masuk lagi!
"Ahh...aahhhhhh...aaaahhhhhhh!" Getusku Amir menahan sedap.
Aku pula mendengus kuat, menahan sakit dalam kesedapan. Amir belum lagi mengganasi aku. Mungkin dia biarkan dahulu. Biar rasa sakit itu hilang sedikit. Amir mendayung perlahan dengan lembut.
Aku mengerang menahan keenakan. Apabila sudah yakin, Amir memasukkan keseluruhan kelakiannya ke dalam lubang keramatku. Aku
sendiri melakukan bahagian aku dengan sengaja mengemutkan lubangku
Amir menggeliat kesedapan. Di dalam pada itu, dia pun menjolok
habis sampai ke pangkal. Dia biarkan kelakiannya di situ. Sementara aku mengemut lubangku sehingga tubuhnya kejang menahan sedap.
Amir mengerang keenakan kemutanku itu. Aku pula terasa sedap dengan tusukan senjatanya di dalam diriku. Sambil itu, Amir mencium
mulutku, lidahnya kuhisap.
Aku merangkul kemas lehernya. Leher dan mukanya habis ku kerjakan. Aku kucup semuanya.Amir mengeratkan pelukan ke badanku.
Setelah agak lama, Amir kembali berdayung, perlahan. Desis suaraku memecahkan keheningan malam itu.
Amir sorong tarik dengan lembut, punggungku terangkat mengikut pergerakkan senjatanya. Terasa agak payah juga sebab lubang nikmatku sempit.
Amir meminta aku mengemut lagi. Aku pun mengemut. Sekali aku kemut, sekali dia mengerang, kelakiannya terasa pandat dalam diriku.
Amir meneruskan dayungan, kini makin rancak. Amir lajukan sedikit dayungannya. Keluhanku semakin kuat. Amir dayung lagi sampai terangkat-angkat punggungku menahan asakan dan tusukan kejantananya ke dalam
lurah mudaku itu.
Kadang-kala Amir berdayung laju, kemudian perlahan balik. Kadang-kala dia hentak dengan kuat sehingga ke pangkal. Dan serentak dengan iitu, aku mengeluh dengan begitu kuat menerima asakannya itu.
Aku dapat rasakan bahawa Amir begitu menikmati dayungannya itu.
Amir dayung, laju, laju, dan laju sehingga terasa di hujung senjataku seperti nak meledak rasanya. Lebih-lebih lagi apabila perutnya tergesel ke bahagian senjataku. Beberapa detik kemudian, kerana tak tertahan , maka terpancutlah air maniku di atas perutnya.
Lubang nikmatku terkemut-kemut tatkala airku meletus. Dan semakin kuat kemutanku itu akibat dari terjahan bertalu-talu dari Amir.
"Ahhhh...ahhhhh!" Amir melepaskan segalanya. Dia sendiri sudah sampai ke kemuncaknya.
"Mmmm... pandai Zam main!" suara Amir kedengaran manja sambil merenung ke dalam mataku.
"Abang nak tengok kalau Zam boleh main dengan lebih hebat lagi?"
Kataku kepadanya dengan nakal.
"Tentulah abang nak!" Jawabnya cepat-cepat.
Dengan penuh geram aku mencium Amir lagi. Perlahan-lahan dikeluarkan lidahnya ke dalam mulutku lalu ku kulum lidahnya itu sepuas hatiku.
Aku meramas-ramas kelakiannya yang basah itu. Kemudian aku bersihkannya menggunakan pakaian yang dipakainya tadi.
"Saya nak abang pancut ke dalam mulut saya... saya nak minum air abang."
"Nak ke?" Dia menanyaiku seperti tidak percaya.
"Nak!" Sambutku bersungguh-sungguh.
"Kalau nak, kita kena buat lagi. Nak ke?" Dia menanyaiku lagi. Seolah tidak percaya.
Aku mengangguk cepat. Kejantannya kembali segar, menegang. Tubuhnya aku tindih. Aku memasukkan kelakiannya ke dalam kelengkangku.
Kali ini mudah sedikit, sebab aku dah buka ruang. Amir dayung dengan laju. Agak lama selepas tu, dia berhenti dan mencabut kelakiannya.
"Tak tahan ni Zam... sedap gila!"
"Kenapa?" Aku tanya bila melihatnya berdiri.
"Zam hisap batang abang sekarang sampai keluar mani." pintanya
Aku tak menjawab, aku bangun lalu meyambar kelakiannya dengan rakusnya. Aku menghisap kelakiannya yang tegang sekeras-kerasnya itu dengan laju.
"Laju lagi!" pintanya.
Aku melakukan permintaannya sehingga dia terasa hendak keluar, kemudian...
"Saya nak pancut ni, Zam!" katanya kepadaku. Suaranya keras.
Maka, terpancutlah air maninya untuk kali kedua. Penuh mulut aku dengan air maninya, sehingga melimpah meleleh keluar. Dengan penuh geram aku lekas-lekas menelan air maninya. Aku menjilat-jilat sisa air
maninya di kepala takuknya. Mulutku basah dengan air maninya. Aku menjilat kelakiannya sehingga kering. Kemudia duduk tersandar di sofa keletihan. Aku pun duduk di sebelahnya, sambil mengusap-usap
rambut dan dadanya.
"Sedap tak?" Aku menanyainya
"Sedap sangat" Jawabnya sambil mengucup pipiku.
"Nak lagi?" Tanyaku. Sengaja mengusiknya.
"Saya letihlah sayang... pagi esok kita buat lagi," jawabnya lemah.
Aku ketawa kecil. Lalu mengajaknya tidur di atas ranjang.

Di atas ranjang, aku usap-usap rambutnya. Aku cium dahinya. Sebelum dia terlelap, dia telah memintaku tinggal sahaja di sini sehingga dia pulang ke Malaysia untuk selama-lamanya. Aku bersetuju, lagipun kataku, hanya tinggal beberapa bulan sahaja dia di Oxford. Selepas itu, pasti kami pasti bersama bermadu kasih tanpa menghiraukan apa-apa halangan yang mungkin akan timbul di hadapan kami.
Aku membiarkan Amir tidur lena di atas dadaku. Aku mengucupnya sekali lagi sebelum aku membiarkan dia terus tidur di atas dadaku. Dia kelihatan bahagia di dalam tenangnya itu. Aku mengusap-ngusap anak rambutnya. Aku tahu bahawa dia akan cepat lena jika aku buat begitu.
Aku sesungguhnya tahu betapa dia telah menyayangiku sehingga setengah mati. Aku tahu bagaimana pada setiap malam kami bersama, seribu bintang seolah-olah terbentang di angkasa untuk menyambut cinta kami berdua.
Bersamanya, barulah aku mula sedar bahawa cinta sememangnya dapat menyejukkan dunia.

Aku merenung kembali kembali wajahnya. Aku berfikir jauh. Banyak perkara yang telah berlaku di dalam hidupku ini yang telah membawa diriku kepadanya.

Mungkin jejak-jejak perkara itu patut ku ingat kembali.Sepertinya, separuh dari nafasku ada di dalam dirinya.


- TAMAT -

Thursday, July 12, 2012

NAFAS : Bab 25

Bab 25

Aku telah mengambil cuti selama empat hari berturut-turut setelah Amir pulang ke pangkuanku. Bila hari-hari cuti itu dicampur dengan pelepasan hujung minggu, maka hampir seminggu aku dan Amir bersama melepaskan rasa rindu dendam kami bersama.
Dan selama kami bersama; hatinya, makan minumnya, batinnya telah ku jaga dengan rapi. Kami hampir-hampir tidak mahu keluar dari kamarku pada waktu-waktu ini, kecuali untuk keluar makan dan bersiar-siar.
"Honeymoon nampak," Ujar Rezal sambil mencuit bahuku tatkala aku sedang memasak mee goreng untuk Amir.
"Biasalah... kenapa, tak boleh ke?" Tanyaku yang sedang bercakap di sebelah Rezal sambil mataku tidak berkelip.
"Ye lah... tapi takkanlah sampai tak keluar bilik pulak, nok." Rezal berdebat dengan aku.
Aku mengetapkan gigiku. Sambil berkata:
"Biasalah... pengantin baru!"
"Kau nih... sampai bila kau nak jadi pengantin baru? Kalau kau pompuan, entah-entah anak nak masuk umur setahun!"
Aku menjeling ke arah Rezal sambil menutup api gas di dapur. Aku menyenduk mee goreng yang telah aku masak lalu meletakkannya ke dalam pinggan aku dan Amir. Aku berikan Amir bahagian ayam yang besar-besar dan sedap-sedap sahaja.
Sewaktu aku masuk ke ruang tamu, aku dapati Fadzil sedang berbual-bual kosong dengan Amir. Entah apa sahaja yang sedang dibualkannya. Fadzil menjeling sambil tersenyum kepadaku. Dia membuka sedikit ikatan tali lehernya sebelum dia meminta diri untuk naik ke atas. Dia baru sahaja pulang dari pejabatnya di Amcorp Mall...
Sejak dari mula lagi aku dapat merasakan bahawa Fadzil memang meminati Amir. Sejak kali pertama mereka bertemu beberapa bulan yang lepas, Fadzil memang suka mengajak Amir berbual dengannya. Lebih-lebih lagi kerana Fadzil sendiri pernah menuntut di Amerika Syarikat seperti Amir. Fadzil suka menceritakan kepada Amir tentang pengalamannya belajar di Chicago. Ada sahaja yang mahu dibualkannya tentang Chicago, walaupun dia sedia maklum bahawa Amir sendiri tidak pernah ke sana.
"Abang bual pasal apa bang?" Tanyaku sebaik sahaja Fadzil masuk ke dalam biliknya.
"Dia tanya abang pasal subject computings di MIT." Jawab Amir mencapai pinggannya yang penuh dengan mee yang baru ku masakkan khas untuknya tadi.
"Alah muka macam tu... nak masuk MIT konon." Getusku, sambil menggunakan garpuku untuk bermain-main dengan dengan mee ku itu.
"Kenapa, sayang... jealous ke?" Tanya Amir sambil tersengih.
"Ye lah... memang saya cemburu." Aku mengakui.
"Tak payah jealouslah sayang!" Katanya, lalu mencium dahiku.
Aku menghela nafas panjang.
"Abang buat apa masa saya kerja tadi?" Tanyaku ingin tahu.
"Abang pergi melawat datuk abang di Bukit Tunku."
"Apa katanya?"
"Dia tak sabar nak tunggu abang akhir tahun ini... dia tak sabar nak lihat cucu dia ni kerja di syarikat BumiMas."
"Aha... lepas tu abang boleh jadi boss saya kan?" Tanyaku berseloroh.
"Boleh... lepas tu awak masuk ofis saya pada waktu tengahari... lepas tu kita projek dalam ofis, okay?
"Ish... gatal pulak abang aku sorang nih!" Aku bermonolog sendirian di dalam hati sambil ketawa kecil.
"Kenapa ketawa pulak?" Tanya Amir sambil tersenyum.
"Tak de apa apa. Kalau abang nak jugak projek dengan saya, nanti saya report abang sexually harassed saya.. baru abang tahu!"
Kami berdua ketawa. Walaupun jauh di dalam hatiku, aku masih tidak dapat bayangkan bagaimana keadaannya nanti apabila kami terpaksa bekerja di bawah satu syarikat dengannya nanti. Mungkin tidak ada banyak perkara yang boleh berlaku, memandangkan hampir lapan puluh peratus dari pekerjaanku terpaksa dilakukan di tapak projek. Kerja-kerja Amir pula aku pasti akan dilakukan di pejabat BumiMas di KLCC.

***

Hari itu hari jumaat. Dan seperti biasa, aku berada di tempat kerjaku di tapak binaan di Sri Damansara. Pada pukul 3.45 petang, seorang mandur telah datang menemuiku. Katanya:
"Encik Nizam... Encik Amir sedang menunggu Encik Nizam di pejabat."
Aku telah mengucapkan terima kasih kepada mandur tersebut sebelum aku terus bergegas ke arah keretaku. Aku terus pandu keretaku itu ke pejabat kecil yang terletak di bahagian hadapan tapak binaan ini.
Aku dapati, kereta Poshe yang dipinjam Amir dari datuknya ada di letakkan di sebelah pejabat yang diperbuat dari beberapa bekas kontena yang telah diubah suai itu.
Aku masuk ke dalam pejabat. Topi keselamatan berwarna kuning kepunyaanku, aku keluarkan dari kepalaku lalu ku kepit di tepi ketiakku. Kemudian aku terus berdiri di luar bilik pejabat pengurus. Aku dapati Amir sedang berbual dengan serius dengan pengurus tapak binaan.
Sebaik sahaja Amir terlihatkan bayangku di luar bilik pejabat. Dia terus meminta dirinya dari pengurus tapak binaan. Aku dapati, pengurusku yang berumur setengah abad itu begitu menghormati dirinya. Satu perkara yang tidak pernah aku lihat berlaku selama aku bekerja dengannya. Kerana pengurusku itu terkenal dengan sikapnya yang garang serta bengis kepada pekerja-pekerjanya termasuk aku.
"Saya mahu awak ikut saya keluar." Bisik Amir dengan serius kepadaku. Aku mengekorinya dari belakang tanpa membalas kata-katanya.
"Jangan lupa kirim salam dekat Dato' Abdullah, Encik Amir." Sebut pengurusku kepada Amir sambil menepuk-nepuk bahu Amir.
Di luar, Amir terus ke kereta Poshenya. Tanpa memandang ke mana-mana, dia terus masuk ke dalam keretanya. Aku masuk untuk duduk di sebelahnya.
Amir memandu keretanya laju-laju terus ke dalam tapak binaan. Kerana jalan belum ditar, habuk-habuk berterbangan di bahagian jalan yang dilaluinya. Dia nampak marah-marah.
"Kenapa ni bang?" Tanyaku perlahan. Nadiku bergerak cepat. Berdegup-degup takut.
"Tadi Adi datang ke rumah..."
Tersirap darahku. Barulah kini aku sedar mengapa Fadzil mengambil cuti pada hari ini. Mungkin dia mahu keluar bersiar-siar dengan Adi yang tidak terbang ke mana-mana pada minggu ini. Hubungan Adi dan Fadzil memang rapat.
"Apa yang pondan tu nak?" Tanyaku. Telingaku terasa panas.
Amir tidak menjawab. Dia memberhentikan keretanya. Kami tiba di sebuah kawasan yang baru sahaja siap dibina. Kawasan tersebut kosong.
Amir mengeluarkan sesuatu dari dalam 'glove compartment' keretanya.
"Ini apa?" Dia mencampakkan bag plastik berwarna kuning yang mengandungi sehelai baju dan sepasang seluar. Aku kenal benar dengan apa yang terkandung di dalam bag tersebut. Malah aku sendiri yang telah menyerahkan bag plastik tersebut kepada Fadzil untuk diserahkan kepada Adi. Kerana fikirku, Adi boleh menyerahkan kandungan bag plastik tersebut kepada tuan punya pakaian tersebut.
"Baju--"
"Baju jantan mana ni?" Pintasnya dengan suaranya yang kuat. Terkejut sehingga tersentak aku dibuatnya. Suara Amir memang kuat tatkala menjerit begitu. Sekuat suaraku tatkala memberi arahan berkawat tatkala aku di MTD dahulu.
"Baju abang Zami." Aku beritahunya dengan suara kecil dan takut-takut.
"Abang Zami mana? Siapa abang Zami ni?" Mukanya nampak terlalu marah. Suaranya kuat sehingga membuatkan telingaku berdesing.
Sebelum ini aku tidak pernah menceritakan kepadanya tentang hubunganku dengan abang Zami. Pernah dia menanyaiku berkali-kali tentang hubunganku dengan kekasih lamaku... tetapi aku telah memintanya supaya jangan menanyaiku lagi tentang hal ini. Selama ini dia telah menghormati pendirianku ini.
"Ex saya..." Kataku perlahan.
Kepalaku mula terasa sempit.
"What the fuck happened?" Rengus Amir sekuat hati.
"Tidak ada apa-apa yang terjadi--" Degupan nadiku semakin kencang.
"Then how the fuck did his stuffs get into your place?"
"Saya bawak dia balik--"
Amir mula mengamuk. Dia keluar dari keretanya.
"What is wrong with you?" Cermin matanya hampir mahu terjatuh dari mukanya tatkala dia menjerit begitu. Suaranya yang kuat itu berdengung di kawasan perumahan baru itu.
"Sabar lah bang." Ucapku kepadanya. Tanganku menggigil. Topi keselamatanku berwarna kuning yang sedang kupegang terjatuh dari tanganku.
Dengan marah Amir menolakku. Kemudian topi keselamatanku itu disepaknya jauh-jauh. Nafsu amarahnya langsung tidak boleh dikawalnya lagi.
"Jadi betullah kata Adi... you're a slut!" Katanya tanpa berlapis.
"Kenapa abang tuduh saya yang bukan-bukan ni?" Wajahku mula pucat. Aku tak tahu apa akan berlaku lagi.
Duniaku tiba-tiba malap.
"Fadzil told me that you were doing something with a man in your room..."
Amir menghela nafasnya dengan dalam. Nafasnya ku lihat turun naik dengan cepat. "no, correction! In our room!" Amir menolakku lagi. Aku jatuh tersungkur ke atas tanah kerana dia telah menolakku dengan kuat. Aku bangun kembali.
Aku teringatkan kata-kata Majid bahawa dia pernah memukul Farid sehingga berdarah. Aku tidak mahu dipukulnya sehingga begitu. Aku juga tak sanggup dia memaki hamunku tanpa bersebab.
"Saya bawa dia balik kerana--"
"What? What else do you want to deny, bitch? Amir menolakku lagi. Entah mengapa, mungkin aku telah mengikut naluri lelakiku, aku mula melawan. Aku membalas dengan menolaknya kembali.
"You fucking slut! How dare you push me like this?" Amir semakin marah lalu dia ingin menumbukku. Kerana aku pernah di ajar seni mempertahan diri sewaktu belajar di MTD dahulu, aku telah menepis tangannya. Entah mengapa, naluriku kini telah mengambil alih. Aku tak tahu apa yang telah berlaku selepas itu.
Apa yang aku ingat, selepas aku sedar, Amir telah menjerit-jerit kuat menyuruh aku melepaskannya.
Aku dapati, aku telah melipatkan tangan kirinya kebelakang.
Di dalam hati aku mengucap berkali-kali. Aku terus lepaskan tangan Amir.
Amir menoleh ke arahku. Aku dapati hidungnya mula berdarah. Aku sendiri tidak tahu apa yang telah aku lakukan kepadanya tadi. Aku dapati tangan aku sendiri terkena percikkan darahnya. Mungkin di dalam keadaan marahku tadi, aku telah menumbuk hidungnya sehingga pecah.
Amir terus terdiam. Dia nampak sedih. Wajahnya penuh kecewa. Baju polo berwarna putih yang sedang dipakainya mula terkena darahnya sendiri. Aku berjalan dekat kepadanya.
Tanpa berkata apa-apa, Amir masuk ke dalam keretanya lalu dipandunya keretanya itu laju-laju ke jalan keluar.
Fikiranku terus bercelaru. Perkara ini telah berlaku dengan begitu cepat sehingga membuatkan jiwaku tersentak sama sekali. Aku langsung tidak boleh menerima apa yang telah berlaku tadi. Mungkin aku sedang mengalami mimpi buruk di siang hari.
Aku memandang ke arah tangan kananku. Ternyata aku tidak bermimpi, kerana darah Amir masih basah di atas buku limaku.

Selepas kejadian ini berlaku, aku terus keluar dari tapak binaan. Aku pandu keretaku entah ke mana. Lama juga aku pandu keretaku itu.

Azan maghrib mula berkumandang. Aku mula tersedar dari keadaan kusutku. Aku dapati aku sedang berada di sebuah daerah yang baru yang tidak pernah aku lewati. Apabila aku tiba di jalan besar, aku dapati aku sedang berada di sebuah kawasan perumahan di Shah Alam.
Aku memberhentikan keretaku yang mahu kehabisan minyak itu. Aku sekali lagi mengucap. Aku terlalu bingung.
Aku mencapai telefon bimbitku. Aku menekan nombor rumahku.
"Hello, Rezal... Amir ada di situ tak?" Tanyaku, suaraku tersekat-sekat.
"Tak ada... kenapa nok?"
"Tak ada apa-apa." Kataku lalu memutuskan talian.
Aku mula risau. Sekurang-kurangnya Amir menghubungiku melalui telefon bimbitku. Sekurang-kurangnya aku tahu di mana dia sekarang. Kini aku menyumpah-nyumpah diriku kerana tidak memaksa Amir membeli telefon bimbitnya sendiri. Amir benci membawa telefon bimbit. Kerana katanya, dia terasa terikat jika dia mempunyai telefon bimbit.
Di dalam keadaan diriku yang risau itu aku hidupkan enjin kereta. Mungkin Majid boleh menolongku, fikirku di dalam hati...

***

Aku menelefon Majid sebaik sahaja aku tiba di hadapan kondominiumnya di Pantai Dalam. Aku tahu di dalam masa-masa seperti ini dia pasti ada di dalam biliknya. Dia sibuk berIRC di channel #sayangabang kegemarannya itu.
"Aku perlu bercakap dengan kau." Kataku kepada Majid melalui telefon bimbitku.
"Cakap je lah... kau nak apa?" Dia menanyaiku. Aku dapat mendengar dia sedang menaipkan sesuatu ke papan kekunci komputernya.
"Aku bergaduh dengan Amir..." Majid tiba-tiba berhenti menaip.
"Bila?"
"Tadi... di tempat kerja."
"Kau kat mana sekarang... kat rumah?"
"Aku ada di bawah apartment kau."
Majid terdiam sebentar.
"Okay.. aku turun jumpa kau sekarang."
Lima minit kemudian, Majid mengetuk cermin keretaku meminta aku membuka pinta keretaku.
"Amir kat mana sekarang?" Tanya Majid sebaik sahaja dia masuk ke dalam kereta.
Aku mahu menjawab. Tetapi lidahku kelu. Perasaan sedih yang aku simpan sejak tadi, kini mula seperti mahu meletus pada bila-bila masa. Mataku mula terasa panas.
"Okay... aku rasa kau baik ikut aku naik atas." Sebut Majid sebaik sahaja dia dapat melihat air mataku mula turun mencurah-curah. Aku tidak dapat mengawal perasaanku lagi.
Aku mengelap air mataku. Aku mengikut suruhan Majid lalu aku ekorinya sehingga ke apartmentnya itu. Inilah kali pertama aku ke sini, walaupun aku pernah dijemputnya berkali-kali ke apartmentnya itu. Aku tetap berdegil tidak mahu ke sini, kerana aku terlalu segan dengan Farid, abang kepada Majid yang fikirku langsung tidak sebulu dengan Amir.
Aku duduk di atas kerusi sofa Majid. Wajahku muram.
Majid telah meminta aku menceritakan apa yang telah berlaku kepadaku dari awal hingga akhir kepadanya.
Aku membuka cerita dengan memberitahunya tentang bagaimana Adi telah menyerahkan pakaian Abang Zami (yang telah aku amanahkan kepadanya untuk diserahkannya kembali kepada abang Zami) kepada Amir. Dan bagaimana Fadzil pula telah memberitahu kepada Amir bahawa dia telah melihatku bersama abang Zami di dalam bilikku sendiri.
"Tangan kau berdarah." Tegur Majid sewaktu aku selesai menceritakan kepadanya apa yang telah berlaku petang tadi.
"Ini bukan bekas darah aku... tapi bekas darah Amir."
Majid telah berastagafar sebelum menyambung:
"Kau pukul dia?"
Aku menganggukkan kepalaku. Majid menggeleng-gelengkan kepalanya. Dari raut wajahnya aku tahu dia sukar untuk mempercayai penjelasanku itu.
"Kau tahu diri kau tu jantan... dulu budak RMC pulak tu! Dia pun jantan. Kalau bergaduh jangan sekali-kali ikutkan rentak marah dia tu. Dah aku nasihatkan kau berkali-kali!" Getus Majid marah-marah kepadaku. Jarang sekali dia memarahi aku. Tapi hari ini lain pula jadinya.
"Aku tahu aku salah... aku menyesal!" Kataku dengan tulus. "Aku benar-benar menyesal, Majid. Aku tak tahu apa aku nak buat sekarang. Aku nak dia balik kepada aku. Aku tak mahu dia tinggalkan aku dengan tiba-tiba macam ni."
Majid mengeluh. Dia sendiri tidak tahu apa yang boleh dibuatnya.
Pada waktu itu, tiba-tiba Farid keluar dari biliknya. Dia berpakaian kemas. Mungkin dia mahu keluar pada malam itu.
"Bang... Zam ni tengah cari Amir." Kata Majid dengan suaranya yang bernada rendah.
Aku menghulurkan tanganku untuk bersalaman dengan Farid.
"Kita telah bertemu di Oxford pada tahun lepas." Sebut Farid kepadaku. "Kau masih ingat, bukan?"
Aku mengangguk.
Farid memaling ke arah Majid. Kemudian kepada aku.
"Tapi abang langsung tak tegur saya masa tu." Balasku tertunduk.
"Masa tu aku tengah marahkan si Amir... aku tak pernah marahkan kau. Nak buat apa aku marahkan kau?" Farid membetulkan ikatan tali pinggangnya sebelum menyambung. "Dah banyak kali aku suruh Majid jemput kau ke sini... tapi kau tak mahu."
"Abang nak ke mana ni?" Sampuk Majid tiba-tiba.
"Aku nak keluar pergi ke Modesto, Bangsar... aku dan Anita nak ke sana. Sekejap lagi Salina datang jemput aku di sini." Beritahu Farid. Aku tergamam sewaktu mendengar nama Salina di sebut Farid. "aku bukan macam kau... main IRC 24 jam!"
Majid tidak menjawab tuduhan abangnya itu. Dia tersengih sendiri.
"Kalau macam tu... saya balik dulu bang--" sebutku sebelum kata-kataku dipintas Farid.
"Tak... aku nak kau duduk sini sampai dia datang." Perintah Farid. "Salina dah lama nak bersemuka dengan kau."
Aku menggaru-garu kepalaku. Semakin bertambah-tambah pula bala yang menimpa diriku pada hari ini.
"Kenapa kau nak cari Amir... kau bergaduh dengan dia?" Tanya Farid. Dia menghidupkan putung rokoknya. Dia menawarkan sebatang rokok kepadaku, tetapi dengan sopan aku menolak tawarannya itu.
"Ya... kami bergaduh." Jawabku sambil menelan air liurku.
"Kali terakhir aku bergaduh besar dengan Amir... dia lari ke rumahnya di New York. Salina terpaksa turun ke New York untuk pujuk dia kembali pulang ke Boston... kalau kau, sanggup kau buat ini semua?" Tanya Farid kepadaku dengan nada bersahaja. Soalannya perit kurasa untuk kujawab.
"Saya sanggup buat apa saja, asalkan dia balik kepada saya."
Kataku dengan tegas walaupun suaraku perlahan.
"Then... good luck to you."
Kata Farid dengan Nada sinis. "Kau tahu yang dia tu degil? Panas baran? Tak pernah berfikiran waras ketika sedang marah? Tak pernah mahu fikirkan tentang perasaan orang lain sebelum dia bertindak?" Tanya Farid bertalu-talu kepadaku.
"Saya tahu.. saya tahu ini semua."
Pintu apartment Majid tiba-tiba diketuk dari luar. Farid bergegas ke arah pintu.
"Awal you hari ini... selalunya lambat." Kata Farid kepada pelawatnya yang sedang berdiri di muka pintu. Aku dapati Farid selalu bersikap sinis, hampir kepada semua orang, bukan dengan aku sahaja.
Farid menjemput pelawatnya itu masuk. Majid dan aku saling berpandangan. Dari raut wajahnya, aku tahu bahawa dia juga seperti aku--keliru kepada perkembangan yang sedang berlaku pada waktu itu.
"Salina... ini Nizam." Kata Farid, memperkenalkan diriku kepada Salina, pelawatnya pada malam itu.
Aku dapati Salina kecil comel orangnya. Wajahnya cantik. Wajah wanita Melayu moden yang boleh aku bandingkan dengan wajah Wan Zaleha Radzi atau Sheila Majid. Dia kelihatan anggun dengan pakaian serba hitamnya yang aku pasti dari rangkaian pakaian yang berjenama mahal-mahal seperti Donna Karan ataupun Escada. Bag sandangnya pula dari jenama Louis Vuitton. Pendek kata, dia memang kelihatan serasi dan ayu dengan pakaiannya pada malam itu.
"Oh ini rupanya Nizam... we get to meet each other at last!" Kata Salina. Dia menghulurkan tangannya untuk bersalaman denganku.
Aku bersalaman dengannya walaupun takut-takut pada mulanya.
"Do you mind if I talk to Nizam for a while?" Tanya Salina kepada Farid.
"No... go ahead. Take your time."
Jawab Farid perlahan, lalu membuka pintu verandanya.
Salina mengajakku ke veranda. Dari sana aku dapat melihat pemandangan kota Kuala Lumpur dari Pantai Dalam.
Suasana malam tenang. Langit langsung tak berawan.
"You actually look better now than you are in your old photos taken while you were in England with Majid."
Sebut Salina, yang mungkin selalu melihat album gambar-gambar lama kepunyaan Majid yang selalu diambilnya bersamaku.
Aku hanya mampu tersenyum kelat.
"Betul... in real life you memang handsome orangnya." Salina menegaskan. "Sekarang barulah I sedar mengapa Amir telah memilih you dan bukan I." Suaranya lembut ku dengar. Kata-katanya telah dituturkannya dengan teratur. "Mengapa mesti yang terbaik diantara lelaki terbaik yang ada, berkeadaan seperti you dan Amir?"
Aku tahu bahawa dia sedang bercakap tentang keadaanku yang meminati kaumku sendiri. Aku tidak menjawab soalannya tadi.
"Saya minta maaf kepada setiap apa yang telah berlaku di antara awak dan Amir." Kataku. Kalau boleh mahu sahaja aku sujud di hadapannya. Kerana selama ini sememangnya terasa seolah-olah aku telah melakukan dosa yang besar terhadap dirinya.
"You tak payah minta maaf kepada I. You tak salah." Ujar Salina sambil memandang jauh kehadapan.
Aku mengeluh. Angin malam meniup sepoi-sepoi bahasa. Rambut Salina yang halus itu kadang kala terlerai cantik ke belakang.
"Sebenarnya I yang bersalah di dalam hal ini. Tentu you tahu mengapa Amir tinggalkan I..." Ujar Salina sambil menghela nafasnya.
Aku kurang pasti dengan soalan yang telah dikemukakan kepadaku tadi.
Aku diam.
"Semasa di Boston... we did things together. We didn't take adequate precautions and I've gotten myself pregnant."
"Saya tahu. Amir sendiri pernah beritahu kepada saya tentang hal ini." Jelasku, sambil menggosok-gosok leherku.
"Tentu you tahu bahawa I lah yang telah menggugurkan anak I dan Amir dahulu. I memang menyesal kerana perbuatan I ni dahulu."
"Tapi kenapa?" Tanyaku meminta kepastian.
"Kerana I tak sanggup beritahu kepada mak bapak I tentang keadaan diri I. Mereka orang ternama. Fikir I, mereka tidak mungkin boleh menerima kenyataan bahawa anak perempuan kesayangan mereka ini sedang mengandung di luar nikah. Kalau mereka tahu, I tak tahu apa akan mereka lakukan kepada diri I. Masa tu I terlalu takut. Tapi... setelah I pulang ke sini, I akhirnya beritahu kepada mak I tentang perkara ini. Mak I marah! Katanya I memang tak patut membuang bakal cucunya itu. Katanya, sebagai anaknya, I tak mungkin akan disisihkan begitu sahaja. Apa yang terjadi telah terjadi dan I sepatutnya menghadapinya dengan tabah, bukan mencari jalan pintas seperti apa yang telah I lakukan di Boston." Jelas Salina dengan panjang lebar. Suaranya penuh sesal. "If only I have listened to Amir and kept the child... mungkin sekarang I dan Amir menjadi sepasang suami isteri yang bahagia.
I mean, it will be a perfect match between us."
Aku dapat membayangkan kebahagiaan yang mungkin akan dikecapi oleh Salina dan Amir. Lebih-lebih lagi kerana mereka berdua sama darjat dan kedudukan. Mungkin setelah apa yang berlaku kepadaku tadi, Amir akan kembali mendapatkan Salina.
"Amir betul-betul kecewa apabila dia mendapat tahu bahawa I telah menggugurkan anak kami tanpa pengetahuannya. Sejak dari hari itu dia terus berubah..." Salina mengibaskan rambutnya.
Dia menoleh ke arahku. "Jaga dia betul-betul... don't ever make the same mistake as I did."
Hatiku sebak. Mahu sahaja aku menangis di hadapan Salina pada ketika itu. Aku mula dapat merasakan bahawa Amir akan meninggalkanku sebagai mana dia pernah meninggalkan Salina.
Aku menyesal kerana telah tersilap langkah. Setiap tindakanku telah menyebabkan aku kehilangan Amir. Aku menyesal tak sudah-sudah.
Salina mengajakku masuk ke ruang tamu. Aku mengangguk lalu mengekorinya dari belakang.
"Amir sedang bergaduh dengan Nizam." Sebut Farid kepada Salina sebaik sahaja mereka bersemuka kembali. "Majid baru sahaja beritahu kepada I tentang perkara ini."
"What happened?" Tanya Salina kepada Farid. Dia nampak risau.
"Diorang gaduh. Biasalah si Amir tu--"
Salina berdecit. Dia menjeling lalu memandangku.
"Dia memang begitu, sabar okay?" Pujuk Salina. Dari pandangan matanya aku tahu dia iklas memberi nasihat tersebut kepadanya.
Aku harap aku boleh bersabar. Walaupun setiap detik pada hari itu aku rasakan seperti setahun lagaknya. Boleh gila rasanya jika aku berkeadaan begini untuk sehari atau dua lagi.
"You think you know where he is?" Tanya Salina kepada Farid.
"I tak pasti. Maybe we can ask Anita." Kata Farid. Kemudian dia menyuruhku bermalam di apartmentnya itu sahaja kerana dia tak mahu aku ke mana-mana. Dia menyuruhku tunggu sehingga dia pulang. Mungkin dia boleh mencari Amir dan memujuknya datang menemuiku di sini.
Aku tidak mampu untuk menolak saranannya itu. Aku sanggup membuat apa sahaja asalkan aku dapat menemui Amir. Aku mahu meminta maaf dari Amir kerana telah menyakiti dirinya itu. Aku mahu dia tahu kisah sebenar yang telah berlaku pada malam aku membawa abang Zami pulang ke rumahku. Aku mahu dia menerimaku kembali...
Aku sanggup menunggunya di sini, walaupun penantian ini langsung menyeksa jiwaku ini bagai nak gila! 

Bersambung...

Wednesday, July 11, 2012

NAFAS : Bab 24

Bab 24

Hari ini aku gembira kerana Amir pulang menemuiku di Malaysia. Sehari semalam aku tidak boleh tidur kerana terlalu ghairah ingin bersatu kembali dengannya.
Pada malam itu, aku telah menunggu kepulangannya di Lapangan Terbang Sepang.
"Saya ada beli banyak hadiah untuk awak... mak saya pun ada beli jugak." Kata Amir kepadaku sebaik sahaja dia menemuiku di lapangan terbang. Aku bersalaman dengannya. Mencium tangannya.
"Alah abang nih... buat susah-susah sahaja. Yang penting abang ada di depan saya ni. Lain semua tak penting." Tak tahan rasanya aku menahan rasa rinduku terhadapnya. Mahu sahaja aku mencium dan memeluknya di situ juga.
Amir mengambil hadiah tersebut dari bag galasnya. Dengan tak sabar-sabar lagi dia telah menyuruh aku membuka hadiah tersebut.
Aku membuka hadiah yang telah dibelikan oleh ibu Amir itu dengan berhati-hati.
"Eh... frame. Cantik bang! Pandai mak abang pilih." Getusku sambil memegang bingkai gambar yang diperbuat dari kristal itu.
"Ingat tak gambar ni?" Katanya sambil tersenyum. Gambar tersebut nampak lebih cantik setelah ia diletakkan di dalam bingkai yang cantik itu.
"Ingat bang... Majid ambil gambar kita ni di hadapan St. Catherine's College di Oxford beberapa hari sebelum abang bawa saya ke New York."
Amir memberitahuku bahawa inilah gambar yang paling disukai oleh ibunya dari banyak-banyak gambar yang ada. Bingkai gambar ini pula telah dibeli oleh ibunya sewaktu mereka sama-sama pergi membeli-belah di Neiman Marcus sehari sebelum dia ke Kuala Lumpur untuk menemuiku.
Setelah aku memasukkan dengan hadiah yang diberikan kepadaku kembali ke dalam bag Amir, aku membawanya berjalan ke arah tempat meletak kereta.
Sebaik sahaja kami memasukkan bag kepunyaan Amir ke dalam keretaku, tanpa membuang masa aku terus menghidupkan enjin kereta.
Lalu terus aku pandu keretaku laju ke arah Kuala Lumpur.
"Boleh saya raba tak? Tak tahan nih..." ucap Amir tiba-tiba kepadaku. Suaranya nakal ku dengar.
"Alah... takkan lah tak boleh. Saya kan milik abang?" Sebutku manja. "Eh abang tak penat ke?"
Amir hanya menggeleng-gelengkan kepalanya walaupun aku tahu dia memang penat.
Amir memberanikan dirinya untuk meraba-raba busutku sewaktu aku sedang memandu.
"Eh, cepatnya dah keras!" Getus Amir di dalam nada terkejut. Dia geram melihatkan kelakianku yang sememangnya sudah lama tidak disentuh itu. Dilancappun tidak, kerana semenjak aku mengenali Amir, semangatku untuk melancap langsung hilang. "Baru pegang sikit dah basah gila?" Dia menanyaiku lagi.
Aku memandang kepada seluarku dan mendapati bahawa air maziku telah tembus membasahi bahagian busutku.
"Saya stim gila tengok abang... abang pakai shorts pulak tu. Lagiklah saya stim." Sebutku sambil tersenyum. Busutku semakin mengeras rasanya. Lebih-lebih lagi apabila Amir mula meramas-ramas busutku itu.
"Saya bukak zipnya tau!" Permintaan seperti itu sememangnya mengamamkan. Tapi kerana senjataku sendiri kini mula terasa terlalu keras, dan rasanya seperti perlu dikeluarkan dari seluarku yang mula mengetat itu. Aku membenarkan sahaja.
Aku menganggukkan kepalaku sekali tanda setuju.
Amir membuka zipku. Kemudian, tangannya yang besar dan kasar itu mula menyelongkar isi busutku. Dengan berhati-hati dia mengeluarkan senjataku keluar. Sesekali aku dapat melihat dia menjilat bibirnya sendiri dengan penuh geram.
Keretaku yang telah kupandu laju sejak tadi, mula aku perlahankan kelajuannya.
Amir mengurut-ngurut kejantananku. Takukku yang basah itu terasa bagai nak meletup kerana terasa terlalu tegang dan keras.
Beberapa detik kemudian, mungkin kerana terlalu geram, Amir terus menuju ke arah kelakianku lalu terus mengulumnya. Terkejut juga aku dibuatnya. Tapi aku biarkan sahaja kemahuannya itu. Aku tahu dia mahu melepaskan geramnya setelah satu penggal dia tidak dapat melepaskan nafsunya terhadap diriku.
Aku terasa bagai nak pancut apabila Amir mengulumku pada waktu itu. Aku mengeluh kesedapan.
"Bang... kita simpan untuk karang yer? Tak tahan nih." Pintaku kepadanya. Dahiku mula berpeluh walaupun sistem penghawa dinginku dibuka keperingkat maksimum.
Amir menggigit takuk ku sehingga membuatku menjerit sakit. Katanya, dia tak sabar mahu mengerjakanku bila kami pulang nanti.
Setibanya kami ke rumah sewaku di Pandan Indah, aku terus membawa Amir masuk ke dalam bilik tidurku. Aku langsung tidak mengendahkan Rezal dan Fadzil yang sedang menonton TV di ruang tamu di tingkat bawah.
Sebaik sahaja pintu bilikku di tutup, Amir terus memegang leherku. Dia mengucup bibirku. Rasa nikmat bibirku berlaga dengan bibirnya mula kurasakan.
Tangannya kini mula merayap ke pehaku. Aku menggeliat geli. Tetapi di dalam rasa geli terasa sedap pula jadinya. Kelakianku terasa menujah-nujah seperti binatang kelaparan.
Amir terus menciumku. Kini kucupannya naik ke pipiku. Pada waktu itu aku mula mengerang.
Dia kembali kepada bibirku. Aku mengulum lidahnya. Dia membalas dengan menyedut lidahku dengan kuat. Lama juga kami bercium, sehingga susah untuk aku bernafas.
Di dalam masa kami berkucupan, tangan aku mula merayap ke pinggangnya. Dapat aku rasakan bahawa badannya semakin berisi. Lebih sedap rasanya di raba dan dipeluk dari dahulu.
Tanganku kini mula merayap kepada lengannya yang tebal berotot itu.
Geram pula aku merasakan otot lengannya yang melambangkan kekuatan anak jantannya itu. Tanganku kini mula merayap pula kepada bahagian dadanya yang pejal. Walaupun pada waktu itu kami berdua masih berbaju, aku dapat merasakan bahawa rasa puas dan nikmat bersamanya sudah hebat aku rasakan.
Dadanya yang pejal itu mula mengeras. Dapat aku rasakan bahawa nafsunya kini agak membuak-buak.
Amir mula melepaskan bibirnya dari bibirku. Dia senyum kepadaku kemudian dia membuka baju lengan panjang ku. Aku pun senyum, lalu
aku balas balik tindakkannya itu. Aku buka bajunya perlahan-lahan, butang demi butang. Satu-persatu aku bukak. Aduh, nikmatnya!
Pada waktu itu Amir memandang aku dengan satu pandangan yang tajam. Cuak aku dibuatnya. Memang sejak dari dahulu lagi aku takut dengan pandangannya seperti ini kerana sikap panas barannya itu.
Amir menyentap bajuku dari tubuhku lalu membuang bajuku itu ke tepi. Aku membalas dengan menarik bajunya, lalu dapat kulihat tubuhnya yang kini semakin padat berisi itu. Aku naik geram, lalu terus aku cium mulutnya kembali sambil tanganku meramas-ramas dadanya yang bidang itu.
Sebelum ini, Amir ada memberitahuku bahawa badannya mula naik kerana dia sering ke gym sejak awal penggal yang lepas. Tapi tidak pula kusangka bahawa tubuhnya itu lebih sasa dari yang aku fikirkan.
Sewaktu kami berkucupan dan apabila tanganku meramas dadanya yang padat itu, dapat aku rasakan kehangatan dadanya yang panas-panas suam itu.
Mungkin kerana tak tahan, Amir menggeliat akibat dada dan putingnya
ku ramas begitu. Pada waktu itu, tanpa kusedari, seluarku telahpun berjaya dibuka oleh Amir. Dengan ganas, seluar dalamku di turunkan ke bawah sehingga ke bahagian kakiku.
Di dalam pada itu, aku dapat melihat kelakianku yang basah habis, air maziku keluar mencurah-curah.
Amir berhenti dari menciumku. Kemudian dia berundur dari diriku. Dia membuka seluarnya, sambil aku perhatikan tubuhnya yang tegap itu. Amir berdiri dengan hanya berseluar dalam di hadapanku sambil mengurut-ngurut kelakiannya yang keras menegang itu. Dia tahu aku mudah lemah apabila melihatnya berkeadaan begitu.
"Bang... saya dah tak tahan ni." Ucapku kepadanya tanpa rasa malu atau segan.
Amir mengajakku baring di atas katil. Aku mengikut sahaja dengan penuh rela.
Di atas katil, aku mencium lurah di atas dadanya. Ada juga bau-bau masam, tapi sedap pula bau masam itu. Bau jantan yang pastinya memberahikan!
Aku menghisap putingnya, sehingga membuatkannya mengeluh berkali-kali sambil berkata:
"Ahhh... sedapnya sayang!"
Pada waktu itu aku tak peduli apa yang dikatanya, aku terus mengulum putingnya, sambil itu aku mengigit-gigit putingnya yang sudah menegang tu. Keras juga putingnya pada masa itu, mungkin sudah terlalu naik nafsunya itu.
Tangan Amir kini mula meraba ke celah kelengkangku, terasa tangannya yang kasar itu meraba-rabaku. Dia meramas-ramas bulu kemaluanku.
"Basahnya..." sebut Amir ke arah telingaku. Buluku terasa basah terkena air maziku yang turun meleleh-leleh sejak tadi.
Tangannya kini mula liar menjelajah ke arah lubang nikmatku. Pada waktu itu aku di bawa semakin jauh ke dalam arus kenikmatan. Aku mengerang kesedapan tidak ingat dunia.
Amir semakin geram apabila dia mendengarku mengerang begitu. Dia menaikkan kedua belah kakiku ke atas lalu terus dijilatnya lubang nikmatku puas-puas. Aku tak tahan dibuat begitu. Aku merintih kesedapan.
" Ahhhhhh.......sedapnya bang. Dah lama tak main ni rasa sedap semacam saja!" Getusku kepadanya sewaktu lubang nikmatku dijilat dengan perlahan oleh Amir.
Lubang nikmatku terasa basah dijilat Amir. Aku rasa, sudah dua atau tiga kali aku terasa bagai hendak sampai ke kemuncak nafsuku, tetapi aku berjaya menahannya.
"Zam dah pancut ke?" Tanya Amir sewaktu dia mendapati bahawa kepala takukku basah dengan airku yang meleleh-leleh itu.
"Belum bang... air mazi saja tu."
Di dalam keadaan ku hanyut kesedapan, Amir pun terus menjilat
putingku yang tegang itu. Sambil itu aku membuka seluar dalam Amir. Terus
tercacak keluar senjatanya itu menghadap ke tubuhku.
"Gilerr....keras ni." Bisikku kepadanya.
"Sakit, Zam, sebab dah tegang habis ni!" Balas Amir memberitahuku.
Aku pun membaringkannya. Lalu dengan sendirinya Amir memegang kepalaku lalu mengarahkan kepalaku ke arah senjatanya. Dia menyuruhku mengulum senjatanya itu.
Aku kulum senjatanya itu dengan seboleh-bolehnya sehingga membuatkan Amir mengerang kesedapan. Sehingga ternaik-naik punggungnya tatkala aku menyonyot senjatanya itu sehingga ke bahagian pangkal. Aku nyonyot dengan agak lama, sehingga Amir menyuruh aku berhenti kerana dia mahu melakukan perkara yang lain kepada diriku ini.
Amir membelakangkan aku, lalu terus dia menyuruh aku menaikkan sedikit punggung ku ke atas. Beberapa detik kemudian, tanpa dia memberi amaran kepadaku, dia terus memasukkan kelakiannya ke dalam lubang nikmatku.
Aku terasa sakit kerana sudah lama tidak ditikam begitu oleh Amir. Di dalam rasa sakitku itu, aku terasa sedap bagai nak gila sehingga hanyut tidak ingat dunia.
Amir membiarkan sahaja kelakiannya berendam di dalam lubang nikmatku lama-lama sambil mengurut-ngurut kelakianku. Dia mencium-cium belakang leherku serta bahuku.
"Ahhhhh..sakit, bang! Tapi sedap!". Getusku apabula bahuku digigit Amir dan apabila senjatanya ditusuk dalam-dalam ke dalam diriku.
Amir memahami keadaanku pada waktu itu, lalu dia pun menarik perlahan-lahan senjatanya dari lubang nikmatku. Aku mengikut pergerakkan senjatanya, bila dia menarik senjatanya keluar, punggungku pun ikut sama.
Amir menarik senjatanya perlahan-lahan, selepas itu dia tekan balik perlahan-lahan juga. Ada dalam tujuh kali dia sorong tarik perlahan-lahan, barulah aku rasa tak sakit.
"Bang... tak sakit lagik. Buat laju-laju pula!" Pintaku kepadanya.
Setelah aku minta dibuat begitu, Amir pun apa lagi, terus dia mengganasi diriku ini. Sedap rasanya bukan kepalang.
Amir terus menerus mengerjakanku dengan penuh buas. Dia terus memasukkan senjatanya itu dengan laju, seolah-olah seperti ada minyak pelincir di dalam lubang nikmat ku ini.
Setiap kali Amir menarik keluar senjatanya itu, aku mengerang. Amir semakin galak, lalu dia menekan senjatanya itu dengan lebih dalam lagi. Perbuatannya itu telah membuatku mengerang dengan lebih kuat lagi. Aduh, kurasa saat itu cukup memberahikan!
Malam itu terasa sunyi,sehinggakan aku boleh mendengar bunyi lubang nikmatku mengasah senjatanya. Bunyi buah zakarnya terkena kepada bahagian punggungku juga boleh aku dengari. Itulah yang membuatku lebih berahi lagi!
"Abanggg.. ahhh! Dah tak tahan ni bang!" Kataku, apabila aku rasa terlalu kesedapan. Amir mempercepatkan urutannya ke atas kelakianku.
Pada waktu itu aku sempat menoleh melihat keadaan dirinya. Aku dapati wajahnya sudah lain macam Dan pada waktu lah itu aku mula mengemutkan lubang nikmatku. Wajahnya semakin berubah, seolah-olah dia sedang menahan sakit yang amat.
Amir kemudian telah memelukku kuat-kuat dari belakang. Dapat aku rasakan dari ketegangan senjatanya bahawa dia sudah mahu sampai ke kemuncaknya. Amir menyorong tarik senjatanya dengan lebih lebih laju lagi, sehingga bergoyang katilku itu dibuatnya.
Dalam masa tu, aku terasa sedap bagai nak gila. Aku sampai ke kemuncakku. Air maniku meledak keluar membasahi cadarku. Di dalam masa yang sama, dapat aku rasakan dia sedang memelukku kuat-kuat sehingga membuatku susah untuk bernafas.
"Banyaknya Zam pancut!" Ucap Amir kepadaku sambil mencium telingaku. Aku tersenyum. Aku dapati Amir belum terpancut lagi. Aku mula risau kerana aku tidak boleh mengawal diriku sehingga terpancut terlebih dahulu darinya. Amir ternyata lebih gagah di atas kamar dari diriku ini...
Aku mengucup bibirnya, sambil itu Amir mengarahkan aku supaya mengubah posisiku. Aku pun senyum, lalu mengikut rentak permainannya. Aku sendiri tahu dia belum keluar mani.
Aku baring, dia pun naik ke atas tubuh ku. Aku dapat merasakan tubuhnya yang semakin berat itu. Sedap pula rasanya dihempap begitu olehnya. Dia menciumku sambil mengulum-ngulum lidahku. Kelakiannya di masukkan ke bahagian kelengkangku.
Dia memasuk dan mengeluarkan kelakiannya ke dalam kelengkangku seperti mana dia selalu melakukan perkara yang sama kepada lubang nikmatku.
Amir mengerang kesedapan. Lebih-lebih lagi apabila aku menekan-nekan senjatanya itu dengan lebih kuat lagi dengan kelengkangku sendiri. Geram aku tengok muka dia bila mengerang, dia pun terus mengerang:
"Ahhh... sedap Zam! Sedap gila ni!"
Selepas dua atau tiga minit dia memasuk dan mengeluarkan kelakiannya dari kelengkangku, dia terus menukar posisi lalu dia menujahkan kelakiannya ke arah mulutku.
"Ahhh... Zam, dah nak terpancut ni!" Kata Amir memberi Amaran. Aku melihat kejantanannya tegang semacam dekat kepada mulutku.
"Pancut dalam mulut saya bang!" Pintaku sebelum aku mengulum kejantanannya dalam-dalam sehingga ke kerongkongku.
Tiba-tiba aku dapat merasakan bahawa tubuhnya itu kejang dan menggeliat beberapa kali...
Amir terpancut di dalam mulutku. Dia menekan senjatanya itu dalam-dalam sewaktu airnya sedang meledak. Dapat aku rasakan air maninya yang panas suam ini terpancut memenuhi mulut serta tekakku.
Sejurus selepas kami berdua melabuhkan bahtera, kami berkucup mesra sekali lagi. Amir memelukku dengan erat. Dia membisikkan kepadaku bahawa dia begitu rindu kepadaku. Dia berjanji akan menhabiskan masa cutinya ini denganku dengan sebaik mungkin. Itulah janjinya kepadaku... 

Bersambung...